SEPUTAR EREKSI : Mirip Sosis atau Pisang?


Sumber : Suara Karya Online

Bagi para pria –untuk mendapatkan pengalaman seksual yang memuaskan– ternyata yang dibutuhkan bukan hanya mencapai dan mempertahankan ereksi saja, namun juga tingkat atau kadar kekerasan ereksi. Derajat ereksi yang ideal untuk mendapatkan kepuasan seksual adalah penis keras seluruhnya dan tegang sepenuhnya, seperti mentimun.

Konsensus baru dari para ahli menganjurkan para pria untuk mengukur derajat kekerasan ereksi mereka dengan menggunakan metode pengukuran EHS (erection hardness score) untuk memonitor apakah mereka mencapai potensi ereksi yang sempurna.

Skala nilai yang digunakan EHS adalah 1-4. Skala 1 adalah kondisi penis yang membesar namun tidak mengeras dengan ilustrasi seperti tape yang lembek. Skala 2 penis mengeras namun tidak cukup keras untuk penetrasi, seperti pisang. Skala 3 seperti halnya sosis, penis cukup keras untuk penetrasi namun tidak seluruhnya keras. Sedangkan ereksi yang sempurna adalah seperti timun yang keras dan tegang sepenuhnya.

Beberapa studi menunjukkan bahwa ereksi yang keras memiliki korelasi dengan perbaikan pada kondisi emosional dan kepercayaan diri pria, yang akhirnya akan meningkatkan kualitas hidupnya. Dengan metode pengukuran yang sederhana tersebut, para pria bisa segera mendapatkan pengobatan jika ternyata memiliki derajat kekerasan pada skala 1-3 yang berarti mengalami kondisi disfungsi ereksi (DE). Di seluruh dunia, DE diderita oleh 13 – 28 persen pria berusia 40 – 60 tahun.

Peluncuran EHS pertama kali dilakukan pada pertemuan tahunan European Association of Urology (EAU) ke-22 di Berlin, Jerman, Maret 2007 lalu. EHS pada awalnya dikembangkan oleh Dr Irwin Goldstein untuk digunakan pada uji klinis sildenafil sebagai tambahan alat ukur pada pengujian efikasi obat.

Menurut Pfizer Global Better Sex Survey (GBSS 2006), sebuah survei mengenai perilaku seksual dari 12.558 pria dan wanita di 27 negara termasuk Indonesia, terungkap bahwa hanya 38 persen pria yang merasa puas dengan kadar kekerasan ereksi yang mereka alami. Sementara itu 67 persen lainnya mengatakan bahwa mereka tidak selalu dapat mencapai ereksi. Bagaimana dengan Anda? Masuk dalam golongan mana: tape, pisang, sosis atau mentimun?

Sebelum Anda memutuskan untuk menggunakan suplemen atau cara-cara lain guna mendongkrak kadar ereksi Anda, ada baiknya menyimak fakta di bawah ini.

* * * * *

Maksud hati ingin perkasa, Christopher Woods (29) justru menderita. Warga New York, Amerika Serikat, ini tiga tahun lalu tergiur iklan perusahaan minuman kesehatan merek Boost Plus yang mengklaim produknya dapat membantu memperkeras ereksi.

Alasannya, minuman tersebut mengandung vitamin berkalori tinggi dan dilengkapi suplemen oral. Situs Boost Plus menambahkan, minuman tersebut cocok untuk orang yang membutuhkan tenaga tambahan dan protein dalam volume terbatas.

Woods segera membeli minuman tersebut dan menenggaknya. Besok paginya ketika dia bangun, penisnya memang ereksi. Namun, ereksi tersebut ternyata berkelanjutan dan tidak kunjung melemas alias tetap seperti mentimun. Akibatnya, dia harus mendapatkan perawatan.

Woods bahkan harus menjalani operasi untuk mengendurkan tegangan itu. Selain itu, dia harus menjalani pengobatan guna menutup pembuluh darah.

* * * * *

Sementara itu, seorang laki-laki Amerika mendapat uang ganti rugi sebesar lebih dari 400.000 dollar AS atau sekitar Rp 37,6 miliar setelah mengajukan gugatan hukum terkait dengan implan yang membuat alat vitalnya terus berada dalam kondisi ereksi selama 10 tahun.

Charles Lennon (68), laki-laki itu, mulai memakai implan dari bahan baja dan plastik pada organ vitalnya sejak tahun 1996, dua tahun sebelum Viagra dipasarkan. Implan merek Dura-II itu dirancang bagi laki-laki impoten agar alat vitalnya bisa dibuat berdiri dan ditidurkan lagi setelah berhubungan.

Persoalannya, setelah berhasil membuatnya tegak, Lennon tak bisa menidurkan lagi. Akibatnya, ia tak mungkin lagi berpelukan dengan orang lain, bersepeda, atau mengenakan celana renang karena malu. Lebih dari itu ia kesakitan. Kata pengacaranya, kakek Lennon juga menjadi penyendiri dan tak lagi merasa bahagia berada di dekat cucu-cucunya.

Dalam sidang pengadilan kasus gugatannya, seorang juri menyatakan, Lennon pantas mendapat ganti rugi 750.000 dollar AS. Namun, hakim menganggap angka itu berlebihan dan menurunkannya menjadi 400.000 dollar AS.

Jumat pekan lalu, Mahkamah Agung Negara Bagian Rhode Island, pengacara yang mewakili Dacomed Corp (perusahaan produsen Dura-II), dan perusahaan asuransinya dikabarkan menolak berkomentar. Namun, Dacomed menyatakan tetap berpendapat, tak ada yang tak beres dengan implan buatannya.

(berbagai sumber/Adi)

Iklan

2 responses to “SEPUTAR EREKSI : Mirip Sosis atau Pisang?

  1. Waduh!Untung aja kontol gw stabil,klu liat kontol baru bisa bdiri,he..Bcanda'”

  2. Alkhamdulilah sy di karunia’ikontol yg ckp krs wlpun tdk gede” amat standar kontol indonesia lah….”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s